Saya telah menerima beberapa pertanyaan tentang spanduk vinyl (PVC fleksibel) yang akan saya jawab dalam beberapa artikel berikutnya. Yang pertama adalah, “Jenis cat apa yang digunakan pada spanduk vinil?”

Jawabannya adalah kami tidak menggunakan “cat” sendiri pada spanduk vinil, meskipun mungkin ada beberapa toko jenis kerajinan yang menjual produk semacam itu. Berasal dari sisi komersial spanduk vinil, ada sekitar tiga metode utama untuk mencetak spanduk.

Cara pertama, dan cara paling tua dari ketiga gaya cetak ini adalah sablon. Dalam sablon, ada bingkai, atau beberapa bingkai jika itu adalah cetakan multi-warna, dengan gambar yang dibuat dengan mengekspos, seperti film gambar kuno, elemen cetakan tertentu ke ultra-violet atau sejenisnya. dari lampu.

Setelah cahaya diterapkan untuk jangka waktu yang telah ditentukan sebelumnya, film positif, gambar yang dicetak pada printer digital (ini adalah metode saat ini meskipun metode lama masih digunakan di banyak toko cetak), dihapus, dan layar dibawa ke tangki pencuci dan menggunakan air bertekanan, emulsi peka-foto yang tidak terpapar dicuci dari layar, meninggalkan gambar untuk dicetak.

Setelah layar dan bingkai benar-benar kering, bingkai dipindahkan ke mesin sablon, biasanya mesin press “cangkang kerang” yang, saat dicetak, ujung depan muncul sehingga operator mesin cetak dapat memasukkan cetak map raport substrat berikutnya ke tempat tidur datar. Dalam kasus spanduk vinil, karena biasanya lebih besar, mesin sablon yang lebih besar tidak akan menjadi printer gaya cangkang kerang, melainkan mekanismenya akan mengangkat layar sepenuhnya, memungkinkan layar tetap dalam posisi datar.

Peralatan bongkar muat otomatis juga tersedia pada banyak mesin press ini untuk mempercepat produksi dan mengurangi risiko hasil cetak kotor karena kesalahan manusia dalam menangani media.

Jenis tinta yang digunakan untuk air dry printing adalah tinta vinyl yang “membakar” dirinya ke dalam bahan banner PVC sehingga awet. Namun, tidak tahan bahan kimia dengan cara apa pun, dan bahan kimia seperti pengencer pernis atau xilena, jika tidak sengaja terciprat ke spanduk, akan merusak cetakan.

Selama beberapa dekade terakhir atau sedikit lebih lama, tinta baru dikembangkan yang memiliki VOC lebih rendah daripada tinta vinil keras lama yang berbasis pernis. Tinta yang lebih baru ini dikenal sebagai tinta yang dapat disembuhkan dengan UV, atau hanya tinta UV. UV adalah singkatan dari “ultra-violet”, dan secara kimiawi reaktif terhadap sinar UV.

Dan mereka masih diterapkan oleh banyak toko cetak menggunakan mesin sablon, kecuali sekarang substrat, dalam hal ini spanduk vinil PVC, dipindahkan dari pers ke ban berjalan yang memindahkan spanduk di bawah seperangkat lampu UV yang menyembuhkan tinta segera. Ada lebih sedikit bau, dan lebih sedikit kemungkinan debu untuk masuk ke dalam tinta atau masalah lain dengan tinta ini karena jauh lebih tahan terhadap masalah bahwa tinta vinil lama yang dikeringkan dengan udara atau infra merah.

Metode pencetakan terakhir adalah pencetakan digital, yang menggunakan tinta berbasis pelarut, berbasis air, atau UV. Semakin banyak toko pergi ke printer digital UV, yang langsung kering saat cahaya melewati cetakan baru tepat di belakang kepala cetak.

Jadi, untuk menjawab pertanyaan Anda, secara komersial kami tidak menggunakan “cat”, tetapi mudah-mudahan Anda sekarang memiliki ide yang cukup bagus tentang bagaimana kami mencetak pada spanduk vinyl PVC.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *